Ica’s mind about: Tukang Nyontek

derp 43

Readers pasti udah gak asing deh dengan bahasan kita kali ini. Yap, tukang nyontek. Parasit ini selalu ada di setiap lingkungan pendidikan, menurut pengalaman saya sendiri sih. Ada yang tahu sekolah atau kampus atau tempat les mana yang anak-anaknya gak pernah nyontek? Kasih tau saya ya kalau ada.

Nah, sesuai request vidiaf kali ini, kita akan membahas soal tukang nyontek yang dapet nilai bagus dan bangga dengan hasil nyonteknya. Hmm, this is a serious problem, bro. Kalo menurut saya sih, nyontek itu kayak narkoba. Sekali dicoba pasti ketagihan. Lingkaran setan.

Lho kok serem amat lingkaran setan, padahal kan cuma nyontek aja.

Mungkin ada yang berpendapat seperti itu. Mari kita telaah lebih lanjut lewat contoh di bawah ini.

Paijo main futsal sama temen-temen lamanya, padahal besok dia ada ulangan sejarah. Paijo yang emang dasar pemales lebih mentingin futsal daripada belajar. Selesai futsal dia main PS dulu sama temen-temennya. Begitu di perjalanan pulang, ternyata macet. Sampai di rumah pukul 10 malam dalam keadaan capek, ngantuk, pengen cepet istirahat.

Paijo tiba-tiba inget kalau besok ada ulangan sejarah. “Aah santai aja, gurunya gak killer ini. Tinggal nyontek.” Begitu pikirnya.

Besoknya, waktu ulangan sejarah, Paijo panik. Dia lirik sana-sini dan nanya jawaban dan ternyata dapet. Begitu hasil ulangan diumumkan, Paijo dapat 90. Jago memang dia. Jago nyonteknya.

Minggu depannya, ada lagi ulangan matematika. Paijo yang bener-bener gak bisa matematika memutuskan untuk gak belajar dan malah berencana buat nyontek. “Ah tenang aja, waktu ulangan sejarah juga nyontek dapet 90.”

Akhirnya ulangan matematika nyontek, dapet nilai 80. Ulangan lagi inggris, nyontek lagi dapet 85. Paijo yang awalnya suka belajar, karena sekali menyontek dapat nilai bagus, akhirnya jadi malas belajar dan malah bergantung pada teman-temannya. Begitu dikasih dua pengawas killer, dia mati kutu dan gak bisa apa-apa. Alhasil nilainya rendah. Tapi Paijo gak pantang menyerah, dia cari lagi metode-metode nyontek yang lebih mutakhir. Eeh begitu dia dapat kerjaan (udah lulus kuliah ceritanya ya, dengan nyontek juga) dia gak bisa apa-apa karena nilai-nilai di rapot, ataupun hasil ujian dan skripsi dia, semua hasil nyontek. Semua hasil bantuan dari orang lain.

Paijo pun dipecat dari pekerjaannya dan akhirnya nganggur karena emang dia gak bisa apa-apa, karena dari dulu selalu bergantung sama temannya. Nah itu dia yang dinamakan lingkaran setan dalam menyontek. Sekali mencoba pasti keterusan, sekali keterusan ujung-ujungnya ya nyungsep aja udah. Ya..ujung-ujungnya sih bakalan fail.

macros 3

Kalau boleh saya bilang agak kasar, tukang nyontek itu calon koruptor semua. Dari kecil aja udah diajar curang, gimana dewasanya? Padahal mereka sendiri benci sama koruptor, tapi tanpa sadar mereka sedang belajar bagaimana caranya jadi koruptor. Korupsi nilai kan? Seharusnya nilai bagus itu untuk orang yang pintar dan memang bisa, ini malah diembat sama mereka yang punya otak tapi gak dipake.

Menurut saya sih, kalau ada teman kalian yang minta jawaban pas ulangan, jangan dikasih. Kalau kalian benar-benar sayang sama teman ya. Ga mau kan menjerumuskan teman? Lebih baik kerja sendiri, dapet nilai hasil sendiri, dan tau kemampuan sendiri daripada minjem otak temen tapi ujung-ujungnya gak tau tentang diri sendiri kemampuannya sampai mana. Percuma lah sekolah kalau cuma nyontek doang. Buang-buang uang bro.

Kalau mereka marah karena gak dikasih jawaban, biarkan. Mau mereka ngancem atau gak sudi jadi temenmu lagi ya biarkan. Emangnya kalian sudi temenan sama calon koruptor? Kalau kata guru saya sih, SDM. Selamatkan Diri Masing-masing.

Bantuin temen boleh, asal jangan pas ujian. Itu namanya bukan bantuin, tapi menjerumuskan.

Bagi readers yang merasa suka nyontek, masih maukah Anda jadi calon koruptor?

Well, jawab di dalam hati masing-masing. Ingat:

macros 5

Saya rasa cukup untuk bacotan hari ini, seperti biasa kalau ada kata-kata yang kurang berkenan, silakan post di komentar. Mau kasih kritik, saran, request, silakan di komentar juga atau bisa mention ke @icayacaya.

Bagi yang mau mengirimkan bacotannya, silakan ke email saya dengan format sebagai berikut:

Nama:

Twitter/Facebook/blog: (bebas deh mau dicantumin apa ngga. Yaa itung-itung promosi dadakan. Mau cantumin foto 3×4 juga boleeh)

Judul bacotan:

Isi bacotan:

Tema bacotannya bebas asal berhubungan dengan Indonesia. Panjang bacotan, ukuran font, page margin, segala macem bebas. Ini bukan kompetisi kok, cuma sebatas sharing aja. Kirim emailnya ke sini ya anshabrina55@gmail.com.

Oh ya satu hal lagi, selamat untuk vidiaf yang idenya dipakai untuk judul rubrik bacot ini. Hadiahnya saya buatkan ff. Untuk karakter dan tema tolong di-post di komentar yap.

Si tukang bacot,

sungheedaebak

9 thoughts on “Ica’s mind about: Tukang Nyontek

  1. aminocte says:

    Yayy..keren, semoga semua pelajar Indonesia bisa berpikir semacam ini. Kalau menurutku, sih, teman yang baik itu membantu dalam kesulitan pelajaran dengan cara yang baik, misalnya belajar bareng, atau kegiatan positif lainnya. Kalau ngasih contekan ya, kasiah yang dicontekin juga, mentalnya jadi rusak.
    Lingkaran setan memang, pelajar berkemampuan pas-pasan – minta contekan – teman terpaksa ngasih contekan biar nggak dijauhi/dikucilkan – guru terlalu berorientasi pada hasil – orangtua menuntut anak untuk selalu dapat nilai bagus – sistem pendidikan yang masih mengutamakan nilai dari ujian tertulis.

    Selamat buat vidiaf, dapat hadiah..hehe🙂

  2. vidiaf says:

    waaaaaa makasih banyak sunbaenim udah dipost ;—;
    setuju banget~ semoga pelajar sekarang dapet ilham dan kembali ke jalan yang benar ==;;
    rasanya pengen bakar orang yang udah nyontek, bangga dan ga malu sama hasil nyonteknya ==;; (dendam pribadi)

    setuju sama comment kakak aminocte juga di atas yang ini: “guru terlalu berorientasi pada hasil – orangtua menuntut anak untuk selalu dapat nilai bagus – sistem pendidikan yang masih mengutamakan nilai dari ujian tertulis”

    waaa dibuatin ff >< *bow*

  3. sophiemorore says:

    Waahhh kayaknya nyontek udh jadi santapan shari2 org yg sdg mengenyam pendidikan
    Syp sih yg ga pernah nyontek barang satu aja?
    Miris sih liatnya
    Kita para pencontek salah
    Tapi sekolah yg leboh mengutamakan nilai dibnding proses jg slah
    Kan scr ga lgsg bikin kita panik dan ngelakuin sgala cra agar dpt nilai bagus

    Pdhl ada jg kan anak yg pintar slll dengerin penjelasab guru, tp dy emang dasr g bisa pelajaran hapalan. Udh berhari2 ngapal pun ga hapal2 jdlah dy nyontek pas pljrn hapalan
    Toh guru kan taunya si a pinter apa g dari hasil ujian
    Guru jarang bgt merhatiin murid2nya fokus atau ngga sma dy pas nerangin pelajrn

    • sungheedaebak says:

      seharusnya sih sekolah lebih melihat proses muridnya daripada hasil. toh pas penentuan hasil berbagai hal bisa kejadian yg akhirnya si anak jadi ga fokus lah apa lah akhirnya dapet nilai jelek atau bahkan nyontek.. miris liat pendidikan di indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s