[Masih Random] Sadar Aja Gak Cukup!

Saya kali ini mau membahas soal pertanyaan dan jawaban yang paling umum yang terjadi di sekolah. Pertanyaan yang mendapat jawaban rata-rata sama dari tiap kepala. Pertanyaan apakah itu?

Q: Bagaimana cara mengatasi kekacauan yang ada di Indonesia?

A: Itu sih kembali ke kesadaran masing-masing. Karena kalau gak dari kesadaran sendiri ya susah.

Kalian setuju gak sih sama dialog di atas? Kalo saya pribadi sih kurang setuju sama jawaban seperti itu. Karena sadar aja gak cukup!

Kenapa? Nih, banyak orang bilang, orang Indonesia itu harus dicolek dulu baru bertindak. Udah dikasih tanda, udah diteriakin, masih aja diem. Ketika dicolek atau disenggol sedikit baru lah berapi-api semua. Istilah kasarnya, orang Indonesia itu harus dipancing dulu emosi-nya baru mau bertindak. Ckckck, gak punya inisiatif dong ya?

Sebagai contoh kasus pulau yang dicuri Malaysia. Awalnya sebagian besar rakyat Indonesia gak tau kalau negaranya sendiri punya pulau yang bernama Sipadan dan Ligitan. Baru setelah dicuri, rakyat Indonesia marah berapi-api. Telat meeen, keburu dimenangkan oleh Malaysia tuh!

Saya beri contoh dialog lagi nih. Kita sebut saja dialog antara Uclut dan Imen.

Uclut    : Gimana sih caranya mengatasi para koruptor-koruptor itu?

Imen    : Yaa tinggal diberi sanksi sesuai peraturan lah. Kalau gak denda ya penjara.

Uclut    : Susah kali bro. Lo liat aja gimana Indonesia sekarang. Polisi aja berani ditembak! Aparat hukum disogok sedikit langsung luluh. Keadilan udah gak ada artinya lagi di Indonesia!

Imen    : Ya kalau itu sih kembali ke kesadaran aparatnya masing-masing aja.

Uclut    : Kapan men? Yang ada makin buram tuh penglihatan mereka. Ditutupi kekayaan duniawi. Gak inget dosa udah numpuk.

Imen    : Iya juga ya, Clut. Susah sih. Soalnya rakyat Indonesia-nya sendiri udah gak percaya lagi sama pemerintah. Pemerintah mau melakukan ini itu juga pasti dianggap percuma. Padahal sebenarnya terlihat kok usaha pemerintah untuk memperbaiki keadaan negeri kita ini. Tapi rakyatnya gak mendukung.

Uclut    : Ya itu dia masalahnya. Kalau misalkan kembali ke kesadaran masyarakat sendiri, kapan mereka mau sadar? Dari 100 rakyat, gak jamin semuanya sadar men.

Imen    : Bener, Clut. Tapi ya mau gimana lagi. Apa yang bisa kita lakukan?

Uclut    : Kita amalkan nilai-nilai Pancasila men. Gak apa-apa kita berdua dulu yang melakukan perubahan. Kita tunjukin ke temen-temen kita bahwa mengamalkan nilai Pancasila itu sangat bermanfaat. Siapa tau usaha kita ini menginspirasi orang lain. Ya gak? Masa depan ada di pundak kita. Kita yang bakal merubah keadaan negeri kita ini ke arah yang lebih baik!

Imen    : Ide bagus tuh, Clut. Gue setuju sama lo. Kalau sadar aja gak bakal cukup, harus ada yang melakukan tindakan. Yaa kalo kata orang kan Indonesia itu latah. Kita manfaatkan aja latahnya Indonesia. Kita berubah ke arah yang lebih baik, siapa tau yang lain latah mengikuti kita.

Dari dialog di atas, apa nih yang bisa kalian simpulkan?

Sadar aja gak cukup, kita harus melakukan tindakan. Ada orang yang sadar “Oh iya ternyata begini..” tapi ujung-ujungnya gak melakukan apa-apa karena gak ada tekad yang kuat dan terlalu MALAS untuk bertindak. Yah, kalau semua kayak gitu kapan mau majunya nih negeri kita? Siap melakukan perubahan?

Coba deh dimulai dari hal kecil. Misalnya menaati peraturan sekolah, belajar dengan sungguh-sungguh, kerja bakti di lingkungan rumah. Siapa tahu bisa menginspirasi orang, ya gak? Gak rugi kok menaati peraturan. Peraturan ada untuk ditaati, bukan dilanggar!

Kalian mungkin bingung kenapa saya berkoar-koar begini. Atau mungkin di antara kalian ada yang nganggep “Ah ca, bacot lo ngomong doang. Usaha lo sendiri buat ngerubah negeri kita apaan?”

Ya ini salah satu usaha saya sebenernya. Membuat tulisan yang mudah-mudahan bisa dibaca oleh orang banyak dan bisa menyadarkan kalian. Kalau tulisan saya kurang berkenan atau menyinggung hati kalian, silahkan tulis di komentar…Insya Allah saya perbaiki lagi.

Saya juga lagi giat belajar nih. Ya lumayan lah. Maklum udah kelas 12 SMA, mahasiswa kurang setahun. Jadi memang harus bener-bener belajar dan jangan sampe salah masuk jurusan nanti. Kalau udah lulus dan kerja, saya ingin kerja keluar negeri dan memperkenalkan Indonesia pada dunia. Bahwa Indonesia tuh bagus loh, kaya loh, orang-orangnya ramah loh, kreatif loh, dan banyak loh-lohan yang lain.

Oke, kayaknya kalian udah eneg nih baca tulisan saya. Saya sudahi saja sampai di sini, makasih yang udah luangin waktu luangnya buat baca bacotan gak indah ini.

Sebagai tambahan, rencananya saya mau membahas hal-hal yang lagi booming di Indonesia, entah itu soal politiknya, fashion-nya, lifestyle, dkk. Kalian bisa komen di postingan ini atau komen langsung ke twitter saya untuk request bahan apa nih yang enak buat dibahas minggu depan. Rencananya rubrik ini bakal diadakan seminggu sekali yaitu setiap hari Jumat. Misalnya: “@icayacaya request dong buat Jumat depan bahas soal Vickynisasi.” Nanti saya tulis opini-opini saya mengenai hal itu dan kalian bebas berpendapat di bagian komentar. Semacam forum tapi ya make yourself at home aja. Santai meen.

Para readersku yang kreatif, saya lagi mikirin nama nih buat “rubrik” bacotan rakyat Indonesia ini. Kira-kira nama apa ya yang bagus dan enak didengar? Ada ide? Post di comment beserta alasannya atau mention ke twitter saya di @icayacaya. Saran yang dipakai jadi pemenangnya. Dan tentu saja ada hadiah menanti untuk sang pemenang. Memang sih hadiah kecil, tapi yang penting ikhlas. Aseeek.

Atau ada yang mau mengirimkan bacotannya sendiri tentang apa yang booming di Indonesia sekarang ini? Boleh kok, kirim aja hasil bacotan kamu ke e-mail saya di anshabrina55@gmail.com. Tulisan kalian semua akan di post di rubrik bacotan ini.

Format e-mailnya:

Nama:

Twitter/Facebook/blog: (bebas deh mau dicantumin apa ngga. Yaa itung-itung promosi dadakan. Mau cantumin foto 3×4 juga boleeh)

Judul bacotan:

Isi bacotan:

Selesai deh. Gak ribet kan? Ditunggu ya hasil kreatifitas kalian, gak ada batas waktu, gak ada syarat-syarat yang ngeribetin, pokoknya kalian bebas menuangkan isi pikiran kalian. Merdeka!

Salam olahraga,

sungheedaebak

4 thoughts on “[Masih Random] Sadar Aja Gak Cukup!

  1. aminocte says:

    Nah, ini nih yang aku suka dari blogmu, Nis. Penuh ide segar yang kreatif🙂 Setuju banget tuh dengan adanya postingan yang relevan dengan kondisi Indonesia sekarang😀 Kapan-kapan aku ikutan request deh. Soal nama rubriknya, kayaknya aku harus semedi dulu deh, siapa tahu nemu yang unik.

  2. vidiaf says:

    waaaaaa udah lama banget aku ga main ke sini TT^TT /sobs
    aku suka terobosan sunbae buat bikin rubrik ini~
    bener banget, sadar diri aja ga cukup. kalau kita cuman mikir “ah iya ya, kita tuh harusnya dari dulu begini blablabla–” tapi ga gerak mah percuma aja -_- /apa

    aku ada usul buat judul rubriknya, namanya… ng… “Annisa’s mind about: ….” titik2nya itu diisi sama judul masalahnya, kayak misalkan “Annisa’s mind about: vickynisasi”

    sama mau request nih… (vidia banyak maunya) (vidia banyak komentar) (vidia ngomennya panjang dan ga penting) (vidia berisik banget) (maaf seribu maaf sunbae) T_T *bow*

    bagaimana pandangan sunbae sama anak2 yang tukang nyontek dan dapet nilai bagus, lalu mereka bangga dengan hasil nyonteknya? yah intinya sih tentang anak2 males di kelas gitu ._.

    oke sekian dari saya. maaf seribu maaf saya dateng-dateng ngerusuh komen di postingan sunbae. terima kasih banyak atas perhatian sunbae ._. *ngilang*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s