Pengalaman beli tiket SS4INA

Hari ini, tepatnya tanggal 7 April 2012 Indonesia digemparkan oleh berita penjualan tiket SS4INA. Ribuan ELF membanjiri Twin Plaza Hotel, Slipi, Jakarta cuma buat beli voucher ticket Suju yang nantinya ditukarkan dengan tiketnya. Termasuk aku. Aku juga masuk ke dalam ELF yang dateng ke lokasi demi beli tiket suju. Aku bakal share pengalaman aku di sana. Cekidot😉

Tanggal 6 April, aku berangkat dari rumah sekitar jam 8 malam. Rasanya tuh deg-degan gak karuan gimana gitu. Udah mah malem-malem dingin, pake AC tambah dingin, yang ada di mobil gigi gue gemeletuk. Nah, sampai di Jakarta itu sekitar jam setengah 11 malem. Waktu itu macetnya belum terlalu parah soalnya aku pergi via tol, kalau jalur menuju ke anyer katanya sih macet parah.

Mobil ane stuck di deket pintu masuk hotelnya. Aku heran, kenapa orang-orang pada turun dan masuk ke gedung di sebelah gedung hotelnya. Dan ternyata oh ternyata antrian sudah sampai sana, saudara-saudara! Aku langsung cepet-cepet turun dari mobil dan ikutan ngantri. Beberapa lama ngantri, antrian maju dikit-dikit. Sampai sekitar pukul setengah 12 malam, antrian berhenti. Gak jalan lagi. Tiba-tiba gerimis turun. Dan gak lama kemudian langsung hujan gede. Terus karena itulah antrian jadi kacau. Pihak panitia ngebolehin para ELF yang ngantri di luar buat berteduh di teras hotel. Kontan aja, para ELF langsung lari nyari tempat yang terdepan. Termasuk aku. Pas antrian maju, aku sebenernya lagi bales SMS-nya si Arsy, begitu tau antrian maju, aku langsung sprint sekenceng-kencengnya. Dan lumayan, dapet posisi agak di depan.

Kita berdesakan di teras hotel sambil nungguin pintu dibuka. Sumpah, nyiksa banget! Aku aja udah mau muntah berapa kali. Sesek, padet, banjir keringat, ada yang ngerokok pula. Ditambah lagi pada berisik minta pintu dibuka. Itu yang namanya padet ya..buat gerak aja gak bisa! Benerin posisi tas aja gak bisa! Dan kita seperti itu sampai sekitar jam 1, padahal janjinya pintu dibuka jam 12. Ternyata sistimnya buka tutup gitu. Dibagi-bagi, jadi gak semuanya langsung keroyokan main masuk aja. Petugas dan panitia di sana udah marahin kita habis-habisan. Tapi adaaa aja yang ngelunjak. Ada aja yang ngelawan. Padahal kan itu resiko ya siapa suruh ngantri -,- pake calo aja udah. Beres, tinggal duduk manis nungguin tiket.

Nah, pintu hotelnya itu kan ada 2, seharusnya sih kita masuk dari pintu pertama, tapi karena ELF “demo” minta pintu dibukain karena ada yang pingsan, asma, sesek, dan sebangsanya, akhirnya pintu ke-2 dibuka juga. Aku yang posisinya menjorok ke arah pintu 2 kontan kebawa arus. Ya udah sih ikutan dorong-dorongan aja. Tadinya aku kebagian yang ditahan, tapi karena yang belakang dorong-dorong, akhirnya aku kebagian masuk. Alhamdulillah ya.

Setelah masuk, panitia menyuruh kita untuk duduk manis dan menunggu. Kurang lebih nunggu hampir satu jam akhirnya kita kebagian giliran juga. Panitia nyuruh kita bikin barisan 10-10. Tertib sih, karena orang yang masuk ke lokasi berikutnya ditunjuk sama si panitia. Jadi gak ada adegan dorong-dorongan, desek-desekan dan sebagainya.

Setelah bikin barisan, kita digiring ke sebuah ruangan. Di sana kita disuruh duduk dan nunggu lagi. Kalian harus tau, di sana dingin banget! Pas di luar kan kebasahan karena hujan, kena keringet, baju basah. Nah, dan di dalam ruangan itu full AC. FULL AC, saudara-saudari! Jadi kebayang kan gimana rasanya baju basah kena angin dingin, ditambah sambil duduk di lantai. Aku menggigil di situ. Sumpah. Mana sakit perut pula. Pokoknya di situ para ELF keliatan kucelnya. Mau yang pertama ngantri modis banget, ujung-ujungnya pasti acakadut juga. Rambut lepek, baju basah, ngantuk.

Kita di sana sampai sekitar jam setengah 3. Setelah gelombang yang di depan kita (entah gelombang ke berapa) melaju ke tahap berikutnya, kita langsung nempatin ruangan yang lebih terbuka, dekat mini bar. Belakang kita, ratusan ELF masuk ke ruangan tertutup itu lagi dan menunggu. Dari jam setengah 3 dini hari sampai jam 4 subuh, kita duduk diam di situ. Aku udah ngantuk banget sumpah. Tapi takutnya kalau ketiduran, antrian maju kan bisa berabe. Jadi aku usahain gak tidur. Begitu ngantuk, aku langsung cuci muka pake tisu basah. Tuh tisu basah udah kepake 3, di situ doang. Permen habis buat nahan kantuk. Batere HP di sana mulai low, jadi mau gak mau gak bisa dengerin musik lewat HP. Begonya, saya lupa bawa MP3 Player.

Jam 4, waktu aku nyaris ketiduran, panitia ngasih pengumuman mengejutkan. Dia bilang bahwa tiket Super Sky, Junior Sky, Super VIP untuk day 1 udah sold out. ELF sontak kecewa. Yang tersisa hanya 300 tiket, dalam 3 kategori: Super box, Super Fest, dan Junior VIP. Panitia ngasih pilihan, mau pilih yang tanggal 28 tapi super box atau junior VIP, atau pindah ke tanggal 29. Banyak ELF yang pindah ke tanggal 29 karena tiket yang mereka tuju di tanggal 28 udah sold out. Tapi tidak dengan aku dong. Aku ngincer Junior VIP dan ternyata masih ada!

Panitia nyuruh ELF yang memilih tanggal 28 buat naik ke lantai dua. Aku serobot antrian sedikit, dan dengan watadosnya ikut-ikutan jalan ke lantai dua. Untung panitia gak curiga bahwa aku sebenarnya ELF serobotan (?) dan tempat buat aku masih ada.

Nah, aku dan ELF lain langsung masuk ke sebuah ruangan yang agak kecil tapi panjang. Ngerti gak? Gak? Ya udah deh ya gak usah dipikirin. Di situ kita dibagiin nomor antrian. Di sana, aku ELF terakhir yang dibagiin nomor antrian. Aku kira aku orang terakhir yang bisa masuk ke kuota tanggal 28. Dengan gemeteran, aku isi formulir pendaftaran. Selesai, kertasnya dikumpulin dan kita disuruh nunggu jam 8, waktu untuk membayar tiketnya.

Aku turun ke bawah. Di sana udah kayak tempat penampungan korban bencana alam. Orang tidur di lantai, di sofa, di kursi. Penuh pokoknya. Yang bikin aku kaget, ternyata masih ada antrian untuk tanggal 28 yang harus ngambil nomor antrian. Jadi ternyata aku bukan yang terakhir.

Di situ tuh jam setengah 5. Aku memutuskan untuk kembali ke mobil dan istirahat sejenak. Solat subuh dulu. Pas aku mau solat subuh, musholla ternyata masih dikunci. Ya udah aku solat di teras sama ibu aku. Di emperan musholla ternyata banyak ELF yang menginap. Gila, padahal malam itu hujan non stop lho!

Aku balik ke hotel jam setengah tujuh. Di terasnya udah rame sama ELF yang antri buat tanggal 29. Karena aku udah punya nomor antrian, aku diperbolehkan masuk tanpa mengantri. Aku nunggu sampai sekitar jam tujuh. Pihak panitia lalu menyuruh ELF yang udah punya nomor antrian buat duduk di tempat yang udah ditunjuk. Kita duduk di situ sampai jam setengah 8. Udah gitu, panitia langsung mengarahkan kita ke lantai atas tempat pembelian tiket. Seperti biasa, sistim bergilir lagi. Beberapa orang naik, terus tahan dulu, udah gitu naik lagi. Jadi tertib.

Sekitar jam 7.45, aku udah duduk manis di ruang tunggu. Aku ngobrol sama kakak-kakak di sebelah aku. Lumayan ada temen ngobrol. Sekitar jam 8 lewat 10, telat sepuluh menit dari yang dijanjikan, panitia masuk. Nomor A 1- 30 disuruh mengantri di depan. Waktu itu aku dapet nomor urutan B 148. Dan aku gak tau kalau ngantrinya bakal selama ini.

Kuota untuk pos A ternyata mencapai 1000 orang. Orang ya, bukan tiket. Satu orang kan max bisa beli 4 tiket. Sistimnya dibagi-bagi lagi. 50 orang, 50 orang. Yang tadi diganti jadi A 1-50, selanjutnya A 51-100, dan begitu seterusnya. Tau berapa lama waktu yang dibutuhkan buat nyampe ke nomor B 148? 5 jam. -.- 5 JAM!! Di sana tuh udah kayak ruang karantina tau gak. Tertutup, banyak orang, dan begitulah. Berasa ikutan Indonesian Idol pokoknya.

Waktu A udah sampai nomor..sekitar 400, semua orang dengan nomor antrian pos A, disuruh bersiap-siap. Waktu itu jam 10 pagi. Aku udah optimis gak akan nunggu lama, ternyata pikiranku meleset. Mereka disuruh siap-siap, tapi yang dipanggil tetep 50 orang 50 orang. Kadang 100. Waktu sampai nomor A 700-an, aku sama teman-teman ELF Jakarta milih tempat di pojok ruangan dan tidur-tiduran. Nasib kami sama, kebagian pos B. Aku sempet ketiduran beberapa kali di sana. Tapi tidurnya juga cuma ketiduran, terus sedetik kemudian bangun lagi. Jadi pusing deh.

Nunggu beberapa jam, akhirnya giliran aku tiba juga. Aku dan ELF lain langsung siap-siap. Kami dibawa ke suatu ruangan lagi. Di sana udah ada beberapa meja yang dibentuk sedemikian rupa untuk menjadi lorong antrian, jadi gak desek-desekan gitu. Ngantrinya ternyata cepet loh. Gak kerasa lagi ngantri pokoknya. Soalnya kita juga dikasih hiburan video-video Suju yang ditampilkan di layar pake infocus.

Tiba giliran aku bayar. Setelah bayar, kita dikasih bukti pembayaran dan voucher ticket. Ticketnya bisa diambil H-1 atau pas hari H. Bukti pembayaran dan ID card musti dibawa. Penukaran dimulai pukul 10 pagi.

Udah gitu, aku akhirnya pulang juga. Yang udah selesai musti keluar lewat pintu darurat, karena di lobi rusuh. Kata ibu aku, di sana rusuh pembubaran ELF yang ngantri karena tiket udah sold out semua. Rame, heboh. Ada yang nangis malah. Ya pastilah ya..aku juga nyaris nangis pas tau tiket junior VIP sisa 21 tiket. Untungnya aku kebagian, meskipun dapet yang Junior VIP L, bukan J. Tapi gapapalah, yang penting bisa nonton ^^

Selesai tuh sekitar jam setengah 2 siang. Aku sama keluarga langsung masuk tol dan istirahat di rest area KM 19 dulu. Setelah itu kami pulang ke rumah. Di mobil, full aku tidur. Sepanjang perjalanan tidur. Iyalah capek banget. Nunggu 16 jam, tanpa tidur, tanpa makan, tanpa mandi. Kucel binti kuleuheu.

Sampai rumah jam setengah 5 sore. Kebayang gak sih? Berangkat jam 8 malem, pulang jam setengah 5 sore. Pulang-pulang langsung istirahat sambil nontonin berita suju, udah gitu mandi. Udah mandi langsung seger lagi. Berasa terlahir kembali #eaaaa

Udah dulu ya, masih capek nih. Mata masih ngantuk ^^ Mumpung inget aku tulis aja langsung. Makasih udah mau baca pengalaman aku!

Kalau bukan demi Suju, kagak bakal deh gue gini-ginian!

Oh ya, btw, happy birthday ya Siwon Oppa! All the best for you dah! Harusnya situ traktir ELF INA yang  mau beli tiket SS4INA dong. Situ kan orang kaya. Gimana sih? -,- #lho

 

Annisa

Sungheedaebak

10 thoughts on “Pengalaman beli tiket SS4INA

  1. Murniati Imnida (@MurniatiImnida) says:

    Waaahh, ternyata gini yaa perjuangan & pengorbanan ELF yang dapet tiket itu ..
    Aku baru tau, tadinya aku galau banget karena ngedenger info tiket udah sold out, trus mikir “kenapa bisa gak kedapetan tiket, padahal kan aku dateng jam 5, padahal kan aku juga ikut ngantri desek2an selama berjam2, masa aku harus pulang dengan tangan kosong?”
    tapi ternyata perjuanganku itu belum ada apa2nya dibandingkan ELF2 yg lain ..
    Makasih yaa chingu, udah mau menulis artikel ini
    Aku jadi mengerti, dan akhirnya bisa menerima kenyataan hehe ^^
    Chukkae yaa chingu, akhirnya kamu dapet reward setelah perjuangan abis2an kamu
    Salam yaa buat oppadeul ^^

    • sungheedaebak says:

      iya ^^ dan ternyata masih banyak lagi yang dateng sebelum aku dan bahkan rela ngantri dari jam 9 pagi, sampe tidur di emperan musholla segala. makanya jangan kecewa kalau belum dapet tiket suju, mungkin suatu saat bisa liat secara langsung ^^

      sama-sama😀 Makasih ya udah mau baca
      ne, kamsahamnida *deep bow* iya aku sampaiin deh😉

  2. rabbitpuding says:

    Dan pada saat itu…. aku kaya mata mata di depan Kompi, Laptop, TV, dan 3 hape….. Deg degan kamu berhasil apa engga….. -_____- dan.. BERHASIL! dan aku kembali tepar…

  3. Shin Ra Yeo says:

    dan aku berada di barisan ELF yang dibubarkan karena tiketnya sold out -______-
    tapi…

    CHUKKAE SUNGHEE-AH! semoga selamat sebelum, saat, dan setelah nonton SS4 INA! ^^ *ini gara2 ada sedikit feeling engga enak*

      • Shin Ra Yeo says:

        kita taulah ELF INA (especially the fangirls) itu agak gimanaaaa gitu. Mungkin bisa dikatakan (maaf! DX) beringas. Takut ada yg ga selamat, soalnya ngantri tiket aja sampe ada yg pingsan gara2 dorong-dorongan ‘kan? Itu maksudnya.

        *maaf kalo pada ga ngerti, hal yg satu ini emang agak sulit kalo dijelasin pake tulisan*

      • sungheedaebak says:

        aku ngerti kok
        tapi itu kan pada blm punya tiket, kalau udah punya Insya Allah ga akan. ga akan ada yg dorong-dorongan rebutan segala macem. kan pihak showmaxx juga udah pro, mereka pasti bisa nanganin. lagipula ELF INA waktu pembagian nomor antrian dan bayar tiket juga tertib kok

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s