[FF] Diary Orang (sok) Pinter 22

Masalah

Oke, guys lama sekali nggak jumpa. Gue sibuk banget nih akhir-akhir ini. Banyak hal terjadi, tapi gue lupa nulis, dan emang gak mood buat nulisnya. Akhir-akhir perasaan gue nggak karuan. Nyesek. Tapi gue yakin Sunghee lebih nyesek lagi. Bayangin, Valentine kemarin, Sunghee nangis. Bukan nangis bahagia, tapi karena nangis sedih, kecewa, nyesek. Ya gue otomatis ikutan nyesek dong. Masa gue ketawain dia?

Jadi ceritanya, sekarang kan udah bulan Februari, pertengahan malah ya. Kita semua harus bikin script rame-rame, tapi yang disibukkin cuman penulis naskah doang. Gue suka bantuin sih ngasih-ngasih ide, Donghae sebagai pimpro juga suka bantuin. Tapi pas hari Selasa kemarin, script udah ditagih. Semuanya ngeliat ke Sunghee, seakan-akan cuman dia yang bertanggung jawab atas script itu. Padahal kami semua yang harusnya bertanggung jawab. Tim penulis naskah juga ada 2 orang, jadi kenapa cuma dia yang diliatin. Yang bikin gue eneg, tatapan mereka tuh kayak tatapan menagih. Jir, lo semua cuma bisa enaknya doang! Lo gak ngerti gimana susahnya bikin script!

Sunghee disuruh maju ke depan. Ya udah dia maju ngadepin Bu Sook Ih. Gue gak nangkep jelas dia diomongin apa, yang jelas gue bisa liat raut wajah Sunghee berubah. Udah mau nangis. Pas dia balik ke bangkunya, dia langsung dicecar pertanyaan sama yang lain. Gue bisa liat, yang awalnya dia nahan tangis, tangisnya jadi pecah begitu ditanyain begitu. Gue kasian. Gue ikutan sedih ngeliat dia nangis begitu.

Katanya, karena script-nya belum jadi, semua orang di kelas dapet minus. Dia ngerasa bersalah karena nggak nyelesaiin script-nya padahal punya waktu luang. Waktu luangnya malah dipake istirahat, katanya. Ya gue sih lebih mendingin kesehatan dia, jadi gue setuju kalo waktu luangnya dipake buat istirahat.

Gue terharu banget waktu dia nangis cuman gara-gara semua temen sekelasnya dapet nilai minus yang notabene bukan salahnya dia. Mungkin dia ada masalah lain yang dipendam, begitu ditumpuk lagi, masalahnya keluar dalam bentuk air mata.

Pas istirahat, gue samperin dia. Gue duduk di sebelahnya yang lagi nutupin mukanya ke meja.

Gue: “Kamu tuh ya. Nangis cuman gara-gara hal sepele kayak gini.”

Sunghee: “…” (bisa gue denger isak tangisnya)

Gue: (ngambil jaket gue, tutupin ke kepalanya) “Nah, dengan gini gak ada yang nanyain kamu lagi. Udah nangis aja sana.”

Sunghee: (nangisnya makin kenceng)

Gue: (ngelipet tangan gue di meja dan ngeliatin dia)

Sunghee: (bangun, ngelepasin jaket gue) “Ah jadi ngantuk..hahaha..”

Gue cuma bisa diem ngeliat dia pura-pura ketawa sambil ngehapus air mata. Gue langsung inisiatif narik tangannya dan ngajak dia jalan-jalan. Sepanjang jalan dia nunduk, takut ditanya. Ada sih yang nanya, tapi gue langsung bertindak dong.

Sungmin: “Sunghee kenapa?”

Gue: (pelototin Sungmin sadis)

Siwon: “Hee? Kamu kenapa?”

Gue: “HNG!!”

Jjong: “Sunghee!”

Gue: “Ada perlu apa?!”

Jjong: “Minjem PR bahasa Inggris..”

Gue: “Alaah!!”

Gue tarik Sunghee ke atap. Tenang, gue gak bermaksud ngebunuh dia kok. Mana mungkin?

Di sana gue suruh Sunghee duduk yang nyaman di samping gue. Dan dia mulai cerita.

Sunghee: “Aku cuma ngerasa nggak dihargai.”

Gue: “Hm..”

Sunghee: “Coba kamu bayangin, kamu udah capek-capek bikin script, tapi nggak ada yang ngehargain kamu. Mereka neken aku terus. Minta naskah hari ini, minta script hari itu. Tapi mereka nggak mau bantu. Bilangnya mau bantu, tapi begitu mulai semuanya ngilang. Sakit hati nggak?”

Gue: “Pastilah.”

Sunghee: “Terus tadi Soori bilang naskah kita udah gagal, makanya diganti SEMUANYA sama pelatih. Sakit hati nggak?”

Gue: “…”

Sunghee: “Kalau yang ngomong orang yang emang jago di bidang naskah dan sebagainya, aku masih bisa terima. Tapi ini..aduh aku pengen banget bilang ‘Ngerti apa lo soal script?’ tapi takut timbul masalah lagi. Aku nggak mau itu terjadi, makanya aku diem aja. Dari awal aku udah kurang setuju waktu kita mau pake pelatih. Soalnya ya pasti kayak gini. Kerjaan kita diambil alih sama pelatih. Kalau gitu dari awal aja gak usah ada penulis naskah. Dari awal aja gak usah capek-capek bikin naskah, script sampai pulang sore, hujan-hujanan, sampai begadang siangnya tidur di sekolah. Aku cuma ngerasa kerja keras kita selama ini dibuang gitu aja, karena GAGAL. Nyesek banget tau nggak..”

Gue: (manggut-manggut paham)

Sunghee: “Aku gak suka tatapan mereka. Orang-orang di kelas gak suka sama aku ya? Kalau gak suka bilang aja deh aku pindah aja sekalian ke Jerman.”

Gue: “Kamu ngomong apa? Mereka suka kok sama kamu!”

Sunghee: “Suka kalau ada maunya aja kan? Kalau mereka butuh aku, mereka bakal dateng ke aku. Tapi kalau aku yang butuh mereka, mereka kemana?”

Gue: “…”

Sunghee: “Dari dulu aku nggak pernah diginiin. Kelas ini..keterlaluan kalo kata aku. Gak ngehargainnya tuh bener-bener nggak ngehargain. Mereka nggak capek, mereka gak tau apa-apa, tapi mendesak aku supaya nyelesaiin secepatnya. Kalau gitu udah aja aku yang main drama ini sendirian. Gila, gila dah.”

Gue: (menghela napas) “Ya, aku ngerti. Pasti nyesek banget kalo kerjaan sendiri diambil alih sama orang lain. Aku ngerti.”

Sunghee: “Capek tau ga. Tiap hari yang keingetan naskah, script, drama, tugas sampai lupa. Taunya dibalas kayak gini. Udahlah terserah mereka aja mau gimana. Aku sih idem aja. Gak akan main.”

Gue: “Kenapa?”

Sunghee: “Udah males. Udah gak dapet moodnya. Biarin aja pelatih yang bikin script, yang bikin musik, yang bikin property. Mereka tinggal main, aku gak usah. Males.”

Gue: “Tapi kan kamu dancer kita!”

Sunghee: “Kan ada kamu.”

Gue: “Pasangan aku siapa?”

Sunghee: “Jieun bisa. Soori juga.”

Gue: “Sunghee!”

Sunghee: “Hyuk, please. Aku udah idem aja lah sama mereka. Udah males urusan sama mereka. Ke kelas tuh rasanya nyesek. Sekarang aja aku udah sesek napas. Asa ada yang mengganjal. Ada yang neken. Sakit, Hyuk..”

Gue cuma bisa diem begitu liat air mata Sunghee netes lagi. Dia emang kelihatan susah bernapas. Gue yakin masalahnya bukan cuma ini aja.

Sunghee: “Aku cuma ngelakuin ini untuk terakhir kalinya aja. Kenaikan kelas nanti aku pindah ke Inggris. Gak apa-apalah, tahan sampai Juni.”

Gue: “Serius?”

Sunghee: “Hm. Aku…sebenernya aku juga nggak mau ninggalin kamu, tapi…aku mau menuntut ilmu setinggi-tingginya. Aku bakal tinggal di sana.”

Gue: “Kamu mau ninggalin aku? Di sini? Sendirian?”

Sunghee: “Kan ada Donghae, ada Sungmin, Kyuhyun, Ryeowook…”

Gue: “Tapi beda kalau nggak ada kamu!”

Sunghee: “Sama kok. Kayak awal lagi, kan? Kamu juga dulu sebelum ketemu sama aku baik-baik aja. Setelah ketemu aku juga sama kan?”

Gue: “Tapi kan..”

Sunghee: “Makanya Hyukie, di sisa waktu kita yang tinggal 4 bulan lagi, kita manfaatin sebaik-baiknya. Oke?”

Gue: “Jagiya..”

Sunghee: “Hehehe..”

Gue meluk dia. Kita berdua nangis sesenggukan di sana. Cuma berdua, karena nggak ada orang lain di sana. Oke, ini momen sedih banget. Gue gak mau kehilangan dia. Bener-bener gak mau.

Bel masuk berbunyi. Gue anterin dia cuci muka dulu dan balik ke kelas. Di kelas, semua ngeliatin gue sama Sunghee diem-diem. Gue ngerti maksud mereka apa. Kelas jadi canggung. Gak ada yang berani ganggu Sunghee. Awas aja kalo ada yang berani macem-macem ke dia. Gue pepes juga.

Sunghee: “Kayaknya..gak di sana gak di sini, aku selalu ditindas ya.”

Dia bisik-bisik, tapi gue bisa denger. Kata-kata itu jleb banget. Apa karena dia jadian sama gue yang apes mulu dianya ikutan apes? Masa sih? Bisa gitu ya? Keren.

Itu kan cerita tanggal 14. Hari ini, tadi siang, Sunghee sakit. Katanya kepalanya terasa berat, pusing, gak enak badan. Gue khawatir sama dia. Mungkin karena stress, cuaca gak bersahabat, sakit deh.

GWS ya Sunghee. Saranghae ^^

Lee Hyukjae

23 thoughts on “[FF] Diary Orang (sok) Pinter 22

  1. amitokugawa says:

    aww.. ini..ini.. kenapa jadi galau begini?😦
    kasian banget nasibnya sunghee *soalnya udah pengalaman sih, udah sering malah*

    tiap bikin tugas kelompok, aku kerjanya 90-99%, sisanya teman yang lain, itupun cuma segelintir
    yang nggak enaknya, mereka enak-enakan nanya,”copy-in bahannya buat aku ya?” padahal kerja juga nggak😦

    get well soon, Sunghee🙂 semangat.. fighting… ganbatte!
    hyuk, jangan ikutan sakit ya, ntar sunghee siapa yang jagain? hehe😀

  2. dhila_アダチ says:

    aaa…be strong sunghee!!!!!
    trnyata ini toh maksud tuit kak ami, episode 22 emang galau to the max changmin T_________________T

    aaaaaaaaaaa
    hyukkiee…smangat juga yaaa….be strong hyukhee!!!!!!!!111

  3. specialshin says:

    LOL even sebelum baca gue udah ngemindset bakal kocak
    tapi fotonya ganteng
    mindset gue buyar men LOL LOL
    tapi eh bener deng rada galau, sungheenya sakit hehehe
    LANGSUUNG 233333

  4. putrihalimah29 says:

    Ya ampun.,
    hyuk., nasip sunghee kok rada-rada sengsara ya semenjak jadi cewek nya hyuk..
    .
    .jadi.,
    hyuk ma sunghee mau putus nih?
    .
    .
    Up datenya pake halilintar.
    Oce?

  5. hyohae says:

    edaan sunghee merana bangtlah
    ckckck
    perasaan nasibnya sama kaya aku kalo di sekolah dri sd sampe smk deh.
    didatengin kalo dayang butuh, kalo udh ga dibutuhin ya rada dijauhin, dan itu th nyesek T.T
    #maaf jadi curcol gini hahaha😀

    ayooo lanjut ;))

  6. vidiaf says:

    Anisa sunbaeeeee!! Saya kembali!!!!!!! /eh
    huaaaa so sweet banget lah jadi pengen punya pacar kayak gitu u,u
    kalian berdua ini bikin iri yah ._______. /senggol hyuk+hee
    hmmm… sepertinya aku mencium curcol nih ._. /eh /digeplak
    plis jangan pisaaaah u____u

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s