[FF] Diary Orang (sok) Pinter 20

bersama sepupu tercintaaah

BECA SIALAAAN!!!

JURNAAAAAL GUE KANGEN BANGET SAMA LO!!! *SMOOOOCCCH* Gue udah lama gak liat lo, Jurnal! Kemane aje lo? Apa kabar? Sekarang udah tumbuh bulu kaki belom?! Bulu ketek lo udah dicukur? Terus jakun lo tumbuh gak?

Jurnal: “Lo kate gue remaja puber!”

Hehehe, gue kangen banget nih udah lama gak nulis di jurnal. Alesannya klise sih. Banyak tugas, banyak latihan, dan banyak gangguan teknis. Tugas? Iya, baru aja masuk di hari pertama semester 2, gue udah dapet 3 tugas berat sekaligus. Tugasnya membutuhkan browsing, Power Point, referensi, dan sebagainya. Latihan? Okey, karena ini udah masuk semester 2, itu artinya udah mulai mendekati kelulusan untuk kelas 3. Gue semakin gencar latihan sama Toom Band, juga sama anak-anak B-boy. Gangguan teknis? Apalagi kalau bukan drama musikal. Biasa, tiap ada acara kelulusan pasti pake acara drama musikal juga. Dulu pas gue kelas 10 juga bikin acara ginian. Dulu gue jadi koreografer, dan sekarang pun masih. Gue pengen banget jadi penulis naskah atau gak pimpro (pimpinan produksi), cuman mereka langsung ngelarang gue mati-matian. Katanya, gue terlalu polos untuk jadi penulis naskah dan gue terlalu  keren untuk jadi pimpro.

Karena gue jadi koreografer, dan gue musti tau naskahnya bagaimana, gue jadi ada waktu luang buanyaaaak banget sama Sunghee. Hehe, dia sekelas sama gue. Kayaknya guru-guru paham kelas kita kebanyakan bujang lapuk, jadi mereka ikhlas merelakan Sunghee masuk ke kelas gue. Sambutan orang? HEBOH bin ANARKIS. Mereka langsung berebutan gombal sama Sunghee. Jieun yang dulunya primadona kelas langsung tergeser posisinya. Tapi mereka berdua malah sahabatan dan duduk sebelahan. Jieun yang polos malah gak ngerti tahta kerajaannya sudah digeser oleh Sunghee.

Jadi ceritanya Sunghee jadi penulis naskah. Gue sama dia sering diskusi soal dimana musti munculin dance. Naskahnya belum jadi sih, tapi gue udah repot bikinin gerakan dan ngajarin anak-anak. Kelas gue emang banyak dancer, cuman yang blah-bloh masih ada. Jadi, gue harus berjuang ekstra keras.

Makanya, gue baru sekarang menjamah lo lagi, Jurnal. Gue kangen deh sama lo. *smooooch*

Jurnal: “Jangan cium-cium ah, basah!”

Eh.

Awalnya, gue fine-fine aja sekelas sama Sunghee. Tapi makin lama malah makan hati, gak pake ampela. Para bujang lapuk di kelas gue gencar banget ngedeketin Sunghee. Gak tau apa kalo cowoknya ada di antara mereka juga? Sialan. Belum pernah keselek pepesan Donghae ya?

Oh iya! Ngomong-ngomong soal Donghae, sohib gue tercinta itu jadi koreografer juga sama kayak gue. Kita sering ngedance bareng, jalan bareng, makan bareng, latihan bareng, pulang bareng, tidur bareng, mandi bareng, apa-apa bareng. Hm, untuk tidur dan mandi bareng itu memang pernah terjadi. Eits, jangan mikir aneh! Gue ama dia ngelakuinnya barengan, di rumah masing-masing! BUAHAHAHAHA

Garing ah.

Gue gak mau galau soal Sunghee, karena emang gue gak galau. Gue cuman lagi galau soal hubungan gue sama lo, Jurnal. Gue takut besok-besok gak bisa sering-sering menjamah lo lagi. Lo tau kan kalo gue sibuk setengah mati sampe-sampe kayaknya gue butuh manager? Lo harus ngertiin gue, Jurnal. Sekarang gue udah punya HP dan punya pulsa, gue janji bakal terus ngehubungin lo.

EHEM.

Banyak banget yang pengin gue ceritain sekarang sampe-sampe gue lupa mau ngomong apaan. Oh ya, gue ngutip salah satu kata-kata bagus dari guru bahasa Inggris baru gue, Bapak Edmund Christoper Anderson, disingkat jadi BECA. Dia guru dari luar negeri, ke sini cuman 3 bulan lah. Gue juga bingung ngapain ke sini segala. Padahal kan di Inggris lebih enak. Jadi kata-katanya sebagai berikut:

“Burung yang di sangkar bergerak, ikan di akuarium juga bergerak, tapi kenapa manusia, yang ruang geraknya tidak dibatasi malah gak mau bergerak?” – BECA –

EAAAA…gue terpukau sama kata-kata itu. Meskipun ngomongnya pake nada bule nyasar nyari ojek tapi becek, gue tetep suka tuh quote. Makanya gue catet di buku gado-gado (campuran) dan gue salin ke jurnal ini. Ini juga gue nyalinnya nyempet-nyempetin. Mumpung besok gak ada PR, jadi gue jamah aja jurnal ini.

Kalau ditelaah lebih lanjut, kata-kata itu bagus banget maknanya. Sebagai manusia, kita sering merasa males, gak punya motivasi, pengennya enak terus. Sebagai murid gue ngerasa banget. Gue udah dikasih libur 2 minggu, minggu kemarin sekolah gak full day, dan gue masih aja pengen libur. Kurang gak tahu diuntung apa? Gue udah bersyukur kemarin gak ekskul karena ada sedikit masalah kecil, sekarang gue masiiih aja gak mau ekskul. Jadi maunya apa? Gak tau diuntung banget kan gue?

Kayaknya gue bahas soal BECA aja kali ya. Jadi dia ini bule berumur 22 tahun yang diimpor langsung dari Inggris. Gue juga gak ngerti tujuannya apa. Kayaknya dia niat kerja di negara gue tercinta ini. Gue sih fine-fine aja, asalkan dia gak deket sama cewek gue. Iya, dia deket banget sama cewek gue. Katanya mereka pernah ketemu di tempat les, pernah ngajarin cewek gue dan kayaknya mereka bukan hanya sekedar guru dan murid. Bayangin, setiap pelajaran dia, cewek gue pasti ditanyain. Disuruh baca tekslah, terjemahinlah, nyamain jawabanlah. Sebel. Bahkan pas ulangan, kertas ulangan cewek gue diperiksain sama dia. Bagus banget. Gue ada saingan lagi.

Tuhan, mengapa ketika aku sudah menjadi kekasihnya, masih ada aja orang yang mau merusak hubungan kami? Kali ini levelnya jauh lagi…

Tuh bule udah mapan, udah kerja. Lulus kuliah usia muda, so pasti pinter banget. Mukanya ganteng (oke, gue musti akuin itu tapi gue gak maho) rambutnya cokelat keemasan agak-agak ikal keriwil gitu di ujungnya. Ini yang bikin cewek klepek-klepek. Matanya hijau muda kadang ditutupin kaca mata, kulitnya putih susu sapi. Dan yang terpenting, dia tinggi dan badannya berotot. Tingginya 185 cm, dan gue cuman 176 cm. Gue selalu ngejek dia tiang listrik. Donghae setuju berat sama gue. Korban-korban tinggi badan lainnya juga sependapat.

Gue pengen ketawa kalo Sunghee jalan sebelahan sama dia. Sunghee kayak anaknya. Bayangin, tingginya cuman 160 cm, disuruh berdiri di sebelah si BECA yang tingginya 185 cm. Kurang bodor apa…

Pernah gue ngomong sama Sunghee. Begini nih:

Gue: “Lu gak capek apa ngeliatin si BECA?”

Sunghee: “Capeklah! Gue musti ngedongak terus kalo ngeliat dia, mendingan juga ngeliat lo. Leher gue jadi gak pegel.”

Hm. Kalimat dia musti gue teliti lebih lanjut. Dari kalimat itu, entah gue musti jingkrak kegirangan atau pundung di bawah shower. Di satu sisi, dia lebih milih jalan sama gue daripada sama si BECA. Di sisi lain, dia sama aja bilang gue pendek. Gue dilema, kayak lagu Cherry Belle.

Tuhan, tolong aku. Ternyata dia kekasih sahabatku~~

Tapi gue gak terlalu suka sama lagu yang itu. Gue lebih suka sama lagu yang apa judulnya gue gak tahu, pokoknya liriknya gini:

You are beautiful, beautiful, beautiful. Kamu cantik cantik dari hatimu~~~

Judulnya You Are Beautiful ya? Gue lupa.

Chibi chibi chibi HA HA HA!

Ehm..oke itu sekilas info. Nah, sampai mana kita? Gue lupa kan mau cerita apa…

Apa ya…aduh gue lupa..

Oh iya! Soal si BECA! Gue sama geng gue sekongkol buat menyingkirkan dia dari kelas gue. Well, dia jadi wali kelas gue sementara, gantiin Bu Suriah yang cuti melahirkan. Dan itu otomatis, dia yang jadi pembimbing kita untuk persiapan kemerdekaan Republik Indonesia. Maksud gue, persiapan drama musikal. Dan itu berarti…JEJEJEJENG…dia bakal menghabiskan lebih banyak waktu bersama kelas gue.

JEGER. Bujang-bujang lapuk di kelas udah keder. Si BECA sudah mengganggu ketenangan ekosistem kelas gue. Para cewek tergila-gila sama dia. Bahkan Jieun si polos aja naksir ama si BECA. Anting duduk kelindes polisi tidur, gue gak rela itu terjadi lur!

Makanya, gue and the gank mencoba menyusun strategi bergerilya. Setiap pelajarannya, para cowok selalu bikin ulah. Kayak di kebun binatang gitu deh rame-rame gak jelas gak ngerti maksudnya apa. Udah mah bujang lapuknya lebih banyak daripada cewek, jadi kelas gue hebohnya gak ketulungan.

Itu rencana pertama, dan belum berhasil. P3K (Para Perjaka Pencari Kenormalan) kembali bermusyawarah. Ehm…soal nama P3K, itu bukan ide gue. Itu ide Donghae. Sebenarnya namanya rada-rada ambigu. KENORMALAN-nya itu lho. Kan orang bisa aja ngira kami itu para perjaka abnormal yang ingin kembali normal. Meskipun kata Donghae artinya bagus, yaitu: “Kelas jadi kacau, abnormal, anarkis, setelah si BECA dateng. Makanya nama kita adalah P3K, Para Perjaka Pencari Kenormalan! Kenormalan di sini artinya keadaan kelas yang normal seperti sedia kala, sebelum si BECA mengganggu ekosistem kita! MERDEKA!”

Oke, itu bisa diterima. Tapi…tetep aja kesannya kita itu para perjaka abnormal…ya gak sih?

Hasil musyawarah P3K yang kedua, kita rencana untuk mencari kesalah BECA sekecil apapun dan melaporkannya pada kepala sekolah. SAYANGNYA, ini tugas sulit. Karena si BECA seperti BERSIH dari yang namanya KEKURANGAN dan KESALAHAN. Anting. Gue aja penuh kesalahan, masa dia gak ada sama sekali?! Gue jadi curiga jangan-jangan kesalahan dia tumpah ruah semua ke gue, makanya gue jadi sial. Ya kan?

Rencana kedua berarti gak berhasil. Lanjut ke rencana ketiga. Kita berencana untuk mabal berjamaah saat pelajaraannya dia. Dengan begitu, dia jadi nyadar bahwa dia gak diterima dengan baik di kelas gue.

Nah yang ketiga ini belum dilaksakan. Rencananya para member P3K bakalan menggelar acara do’a bersama di rumah Kyuhyun besok. Ntar kita bakal ngundang Ustadz Jamaah biar lebih afdol. Kita semua berdo’a agar niat baik kami untuk mengembalikan keadaan ekosistem kelas yang lama bisa terlaksana dan si BECA cepat-cepat pergi dari sini. Amin.

Sekian dulu dari gue, mohon maaf kalau ada salah-salah kata. Wassalamualaikum Wr. Wb.

Lee Hyukjae, si perjaka pencari kenormalan

12 thoughts on “[FF] Diary Orang (sok) Pinter 20

  1. hyohae says:

    donghae cerdas banget tuh ngaaih nama p3k hahahaa😀
    my good boy lah pokoknya mah.
    udh bagus bagus tuh nama guru,lah di singkat beca ckckck :-bd

  2. amitokugawa says:

    sarap..sancur lebur musnah binasa *eh*
    tumben disini hyuk mulai waras, apalagi pas menjelaskan quote-nya BECA

    namanya BECA kayak gabungan Edmund Halley, Christopher Columbus, sama HC Andersen deh, kurang apalagi tuh nama

    p3k..dasar odong, setuju sama hyuk, artinya ambigu tuh
    penutup jurnalnya kayak penutup ceramah, gara2 ketularan ustadz jamaah kali ya?
    lanjuuuttt

  3. vidiaf says:

    sunbae, aku suka banget part ini~ gaya bahasanya itu looh :))

    eciee, yang sibuk yang sibuk~ *senggol hyuk
    Katanya, gue terlalu polos untuk jadi penulis naskah dan gue terlalu keren untuk jadi pimpro. <—- polos darimana? ;A; /eh

    aku suka banget quotenyaaaaa~

    ke-kenapa setiap aku baca kata BECA aku mikirnya beca yang alat transportasi, bukan orangnya .___. *dan aku mendadak ngebayangin sebuah beca ngajar di kelas /slapped*
    i-itu p3k-nya bener-bener ambigu… .______. donghae-ya~ ¬_ ¬
    hae: apa? kenapa? .____.

    ayo lanjutannya~😄

    • sungheedaebak says:

      hahaha gomawooo~~~
      hyuk: senggol-senggolan oooy senggol senggolan…
      #malahnyanyi

      iya. itu…hyuk gak tau diri. #PLAK

      sama aku juga hahaha

      bwahahaha ngakaaak😄
      donghae rada-rada nih..

      siaaap ^^

  4. dhila_kudou says:

    GUBRAAAAAAAAAAAK!!!!!!
    gatau mo bilang ni jurnal serius apa geje..hahahaa…XD
    pas awal ama akhir itu emang curhatannya si kunyuk, tpi yang tengah malah curhatannya nisa…yakaaaaaaaaaaaaaaaan.. ???
    *toel2*

    aww, pake acara do’a bersama…hahahaa…XD
    keren ih kelasnya kompakan..haha…kebayang kayak di hanakimi gitu mreka ngumpulnya..XD
    smoga dipermudah ya Allah….
    XDDDDDDD

    lanjuuuuuu~~~~~~~~t….

  5. dorky Mint says:

    BECA pasti melas banget kalo tau rencana P3K wkwk
    eonnie pengen ada di kelas kayak begini? sama dong #plakk

    bodornya nggak abis-abis! *berasa iklan*
    omona eonn, aku ga tau mau komen apa lagi oAo

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s